Kisah Nyata Hantu Penjual Kolak

Halo sobat pembaca! Di blog ini saya akan menuliskan banyak kisah tentang cerita hantu, kisah horor, cerita mistis, hal-hal gaib dll yang diangkat berdasarkan kisah nyata dari nara sumbernya. Ini adalah cerita seram saya yang pertama. Bagi kalian para penggemar kisah mistis, jangan lupa di-bookmark blog ini agar kalian tak ketinggalan membaca cerita-cerita seram yang akan saya sajikan di sini.

Nah, kebetulan di kampung saya ada seseorang yang sering sekali mengalami hal gaib atau bertemu dengan hantu. Sebut saja Mang Ajat.

Mang Ajat adalah tetangga saya yang rumahnya berada di ujung kampung di tepi sawah. Pekerjaan sehari-hari beliau adalah bertani dan menjadi buruh kasar. Usianya sekarang menginjak 45 tahunan. Beliau sekaligus sebagai tim ronda malam Jumat bersama 3 orang lainnya, yaitu Mang Hodis, Mang Mimin dan saya sendiri.

Setiap malam Jumat, saya bersama mereka kebagian jadwal ngeronda di kampung. Kita selalu berkumpul di pos ronda kira-kira pukul 9-10 malam. Tepat pukul 12 malam, biasanya kita keliling kampung sambil bawa kentongan dan senter untuk jaga-jaga dari maling dan sebagainya. Dan setelah keliling kampung, kita biasanya berkumpul kembali di pos ronda. Terkadang kita bikin nasi liwet, ngopi bareng, bakar singkong, jagung dll.

Di saat itulah Mang Ajat sering sekali bercerita tentang pengalamannya bertemu dengan hantu. Kita biasanya mendengarkannya dengan seksama, sambil terkadang menimpali. Saat itu Mang Ajat menceritakan tentang kisah seram saat beliau masih remaja dan bertemu dengan hantu tukang kolak bersama sahabatnya yaitu Mang Ewok. Begini ceritanya…


Saat itu sekitar tahun 80 an pas bulan puasa. Suatu malam Mang Ajat dan Mang Ewok baru pulang solat terawih dari mesjid. Kala itu mereka pulang kemalaman karena setelah terawih, mereka malah nongkrong dulu bersama teman-teman sebayanya. Tepat pukul 10 malam, barulah Mang Ajat dan Mang Ewok pulang, kebetulan rumah mereka berdekatan jadinya mereka pulang bareng.

Malam itu udara sangatlah dingin, sampai-sampai mereka menyelimuti badannya dengan kain sarung yang dibawanya. Mang Ajat dan Mang Ewok berjalan menyusuri jalan kampung yang gelap dan kala itu sudah sangat sepi dan hanya mereka berdua saja yang berada di sana. Jarak rumah mereka ke mesjid tempat solat terawih memang cukup jauh sekitar 1 km-an dan harus melewati areal pesawahan yang cukup luas dan beberapa petak kebun milik warga.

Saat tengah berjalan menyusuri jalanan sepi, tiba-tiba di ujung jalan dekat belokan terlihat ada seberkas cahaya lampu temaram tepat di pinggir jalan (lampu itu kalo disini disebutnya damar, yaitu semacam lampu tempel dengan bahan bakar minyak tanah).

Semakin dekat semakin jelas, di sana tampak ada sebuah warung kecil di pinggir jalan tepat di depan sebuah rumah kosong. Ya, rumah kosong tak terurus yang sudah lama ditinggalkan pemiliknya karena pergi ke kota dan sampai saat ini tidak ada yang tau kabarnya.

Mang Ajat dan Mang Ewok cukup heran kala itu, karena tadi saat pergi ke mesjid mereka tidak menemukan warung di sekitar situ. Warung itu memang cukup sederhana, hanya nampak sebuah meja dan di atasnya ditaruh beberapa buah toples, piring dan mangkuk kecil.

Karena penasaran, akhirnya Mang Ajat dan Mang Ewok menghampiri warung tersebut, kebetulan saat itu perut mereka mulai merasakan lapar.

“Permisiii… punteeen… permisiii…”, ucap Mang Ajat sambil nengok sana-sini karena tidak melihat ada orang di sekitar situ.

“Kayaknya ini jualan kolak Jat! Kebetulan sekali, dingin-dingin gini pasti enak makan kolak hangat! Kesukaanku nih…”, celetuk Mang Ewok yang saat itu clingak-clinguk melihat-lihat meja warung.

“Iya, tapi ini pemiliknya kemana ya? Masa iya tidak ada yang nunggu?”, jawab Mang Ajat sambil terus nengok sana-sini.

Tiba-tiba dari arah rumah kosong muncul seorang wanita yang kemudian berjalan ke depan, sementara itu Mang Ajat dan Mang Ewok malah bengong keheranan.

“Lho… kok… it… itu rumah kan sudah kosong…!!!”, ucap Mang Ajat terbata-bata sambil meununjuk ke rumah di belakang warung.

Namun si perempuan tadi sekarang sudah berada di depan mereka dan seperti tahu apa yang sedang dipikirkan Mang Ajat dan Mang Ewok.

“Jangan kaget… saya memang pengguni baru di rumah ini. Saya baru tadi sore buka warung kecil-kecilan ini untuk jualan kolak. Kebetulan sedang bulan puasa…”, ucap si perempuan sambil tersenyum manis.

Setelah mendengar ucapan si pemilik warung, akhirnya Mang Ajat dan Mang Ewok jadi tenang, apalagi saat melihat wanita penjual kolak tersebut cukup ramah, parasnya terlihat cantik dan murah senyum.

“Oh begitu toh? Ngomong-ngomong teteh ini jualan apa?”, tanya Mang Ajat basa-basi.

“Kolak kang. Silahkan mau kolak apa? Ada kolak pisang, kolak ubi, kolak labu, kolak nangka, plus kolang-kaling…”, jawab si perempuan sambil menunjukkan beberapa buah baskom yang berjejer di atas meja.

“Wah kesukaanku nih! Apalagi ada kolak labu, favoritku itu”, celetuk Mang Ewok yang kala itu baru siuman dari bengongnya.

“Kalo begitu kita pesan 2 mangkok teh. Aku pesen kolak pisang, satu lagi kolak labu. Tapi kalo boleh, tambahin sedikit kolak nangka supaya lebih harum…”, ucap Mang Ajat sambil tak sabar ingin segera mencicipi semangkuk kolak hangat.

“Oke. Kalo begitu silahkan duduk dulu…”, jawab si wanita, sambil bergegas mempersiapkan kolak pesanan Mang Ajat.


Malam semakin larut, udara semakin dingin menusuk. Saat itu tepat tengah malam, suasana sangat sepi, hanya terdengar suara jangkrik, kodok dan binatang malam lainnya. Warung penjual kolak tersebut berada di belokan jalan kampung yang posisinya cukup jauh dari rumah warga lainnya. Sebelah kanannya adalah areal pesawahan sementara di bagian kirinya adalah kebun warga yang tak terurus.


“Ngomong-ngomong teteh ini namanya siapa ya? Dan kenapa jualan kok tengah malam begini?”, celetuk Mang Ewok.

“Nama saya Karsih kang… saya jualan malam-malam karena kalo siang gak bisa ke luar rumah…”, jawab si wanita penjual kolak yang mengaku bernama Karsih, sambil berjalan menyajikan 2 mangkuk kolak hangat kepada Mang Ajat dan Mang Ewok.

Aroma daun pandan, santan kelapa dan gula merah yang berpadu sontak membuat Mang Ajat dan Mang Ewok semakin tak sabar ingin segera mencicipi hidangan kolak hangat di depannya.

Dan benar saja, setelah mereka mencicipi, rasa kolak tersebut memang sangat enak, ditambah lagi aromanya yang harum semakin menggugah selera. Sontak saja mereka dengan lahapnya menghabiskan semangkuk kolak tadi sampai tetesan kuah terakhir.

Setelah kenyang dengan kolak, Mang Ajat dan Mang Ewok lalu menghisap sebatang rokok untuk mengusir dinginnya udara malam kala itu.

“Eh Wok… ngomong-ngomong kemana si Mbak Karsih ya? Kok tiba-tiba ngilang?”, ucap Mang Ajat saat sadar bahwa si pemilik warung tiba-tiba sudah tidak berada di sana.

“Ah mungkin tadi dia pergi ke belakang pas kita lagi asyik makan kolak”, jawab Mang Ewok singkat.


10 menit pun berlalu, namun tiba-tiba Mang Ajat dan Mang Ewok merasakan kantuk yang luar biasa. Mata mereka terasa lengket saking ngantuknya. Tanpa mereka sadari, akhirnya mereka pun tertidur pulas.


“Woy bangun.. bangun…!!! Udah pagi woy…!!! Ngapain kalian tidur di mari?”, terdengar seperti suara seseorang berkata setengah berteriak.

Mang Ajat pun akhirnya membuka mata dan terkaget karena saat itu waktu sudah pagi. Ketika itu Mang Ajat melihat ada seseorang di depannya yang ternyata Mang Pudin tetangganya.

“Lho… kok saya ada di sini ya?”, ucap Mang Ajat terheran-heran sambil menoleh ke sahabatnya Mang Ewok yang saat itu masih tertidur pulas.

“Lah… justru saya yang heran, kenapa kalian malah tidur di pinggir sawah? Apa kalian tidak takut dipatuk ular?”, ucap Mang Pudin keheranan.

Mang Ajat lalu termenung, memikirkan apa yang telah dia alami semalam.

“Mang… semalam saya dan si Ewok tidur di atas bangku. Di sini semalam ada warung kok, kita habis beli kolak…”, ucap Mang Ajat menjelaskan.

“Mana ada warung di tempat sepi kayak gini! Kalian tau gak? Kata orang-orang rumah kosong di belakang itu angker dan sering sekali ada penampakan hantu. Apa kalian gak takut? Masa iya sih ada orang yang buka warung di tempat angker kayak gini!”, jawab Mang Pudin.

“Kalo Mang Pudin tidak percaya tanya aja si Ewok. Eh Wok, bangun Wok…”, ucap Mang Ajat sambil membangunkan Mang Ewok.

Mang Ewok pun terbangun, dan dia juga nampak sangat kaget saat itu.

“Lho kok….”, Mang Ewok terperangah sambil melongo.

“Nih tanya si Ewok Mang! Dia juga semalam habis makan kolak sama saya dan tertidur di sini. Iya kan Wok?”, ucap Mang Ajat sambil menoleh ke Mang Ewok.

“Iya… tapi kok jadi ada di sini ya? Mana warung yang semalam? Mana si Mbak Karsih Jat?”, ucap Mang Ewok sambil nengok sana-sini.

“Apa kau bilang? Mbak Karsih?”, tanya Mang Pudin sedikit kaget.

“Iya, semalam kita mampir ke warung kolaknya Mbak Karsih. Dia ramah kok. Kolaknya juga enak”, jawab Mang Ajat menjelaskan.

“Eh jangan mengada-ada! Bi Karsih emang yang dulu menempati rumah kosong itu Jat. Tapi sekarang dia sudah meninggal!”, jawab Mang Pudin.

“Apa…??? Ah yang bener Mang? Semalam ia baik-baik aja kok! Dia tidak nampak seram seperti hantu!”, jawab Mang Ajat seakan tidak percaya.

“Kalo kalian tidak percaya coba tanya orang lain, atau tanya Pak RT sekalian! Ia juga mengetahui baru-baru ini tentang meninggalnya Bi Karsih. Katanya ia kecelakaan tertabrak truk saat merantau ke kota”, ucap Mang Pudin menjelaskan.

“Innalillahi wainna ilaihi rojiuuun… kasihan sekali ya Bi Karsih…”, celetuk Mang Ewok yang tampak sedih.

“Ya udah, sekarang kalian pulang dan mandi sana gih! Kotor banget kalian”, ucap Mang Pudin sambil berlalu meninggalkan Mang Ajat dan Mang Ewok yang saat itu masih bengong.


Akhirnya mereka pun bergegas pulang ke rumahnya. Beberapa hari kemudian karena rasa penasaran, Mang Ajat dan Mang Ewok lalu mendatangi rumah Pak RT bermaksud menanyakan perihal meninggalnya Bi Karsih. Pak RT pun membenarkan berita tersebut, dan mengatakan bahwa Bi Karsih sudah meninggal beberapa tahun yang lalu.

Sontak saja Mang Ajat dan Mang Ewok sangat kaget, karena mereka yakin bahwa malam itu mereka mampir ke warung Bi Karsih, yang ternyata hantu penjual kolak. Sejak saat itu jika malam sehabis solat terawih, Mang Ajat dan Mang Ewok tidak pernah lagi nongkrong lagi seperti dulu, mereka langsung pulang ke rumahnya bareng-bareng bersama tetangganya yang juga melaksanakan solat terawih di mesjid yang sama. Dan saat melewati rumah kosong tersebut, Mang Ajat dan Mang Ewok selalu teringat dengan kenangan dulu saat mereka mampir ke warung hantu penjual kolak.

*** SELESAI ***

Gimana? Kurang serem ya? Oke, next saya akan menulis banyak cerita-cerita hantu yang lebih seram lagi di blog ini masih dari narasumber yang sama yaitu Mang Ajat. Beliau banyak sekali memiliki kisah-kisah seram nyata yang pernah dialami selama hidupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *