Kelebihan dan Kekurangan Samsung Galaxy M22 vs Galaxy A50s Yang Wajib Diketahui

Galaxy M22 adalah smartphone Android entry level buatan Samsung yang cukup populer saat ini. Bahkan saya lihat penjualannya di Shopee pas saya beli kemarin, sudah melebihi 10 ribu unit / bulan per varian warnanya. Ada 3 varian warna yang ditawarkan, yaitu biru muda, putih dan hitam. Saya sendiri kemarin ambil yang warna biru muda karena lagi diskon. Saya check out di Shopee dengan harga 2.55 juta berikut ada cashback 150 ribuan koin Shopee. Lumayan kan? Hehe…

Faktur Pembelian Galaxy M22
Faktur Pembelian Galaxy M22

Singkat cerita, pas datang ke rumah saya unboxing dan saya coba HP baru saya yaitu Galaxy M22. Hm… pas awal-awal saya coba sih biasa-biasa aja, dan bahkan sedikit kecewa. Mungkin karena sebelumnya saya sudah terbiasa menggunakan Galaxy A50s yang memang speknya lebih tinggi. Namun setelah saya coba beberapa hari, ternyata ada beberapa kelebihannya juga lho jika dibandingkan dengan Samsung Galaxy A50s punya saya, walaupun secara harga terpaut cukup jauh. Ya, dulu saya beli Galaxy A50s seharga 4.5 jutaan pas awal-awal keluar. Beda harga sekitar 2 jutaan dengan Galaxy M22.

Samsung Galaxy M22 vs Samsung Galaxy A50s
Samsung Galaxy M22 (kiri) dan Samsung Galaxy A50s (kanan)

Oke, langsung saja saya akan bagikan kekurangan dan kelebihan Samsung Galaxy M22 jika dibandingkan dengan Samsung seri A50s punya saya.

Kekurangan Samsung Galaxy M22:

  1. Desain terlihat biasa-biasa saja, beda dengan Galaxy Seri A yang harganya ada di atasnya. Namun ini bisa ditolelir karena harganya pun lebih murah.
  2. Tidak dikasih headset di paket pembeliannya. Ya, maklum sepertinya untuk memangkas harga juga.
  3. Layar kurang bening. Ini yang cukup membuat saya kecewa. Ini disebabkan karena memang resolusi Galaxy M22 cuma mendukung sampai resolusi HD, belum Full HD. Di samping itu, kerapatan pixel dari layar HP ini pun cukup rendah, hanya ~274 ppi density. Saya bilang kecewa karena memang saya sudah terbiasa dengan layar Galaxy A50s yang lebih bening.
  4. Charger hanya dikasih dengan daya output 15 Watt. Jadinya kalo ngecas HP ini terasa agak lama, padahal kapasitas baterainya bisa dikatakan besar, yaitu 5000 mAh. Jadi kalo pengen ngecas lebih cepet, kita mesti merogoh kocek lagi untuk membeli batok charger dengan daya yang lebih besar, misalnya 25 Watt.
  5. Hasil foto kamera dengan lampu flash mode on, kekuningan. Nah ini juga yang bikin saya kecewa. Karena saya sering sekali ngambil foto di tempat gelap dengan lampu flash dinyalakan. Namun hasil gambarnya malah jadi beda dengan aslinya. Kuning! Tapi tenang nanti saya akan kasih solusinya di postingan saya yang lain. Dan saya rasa ini adalah kesalahan atau bugs dari softwarenya saja, saya harap jika ada update OTA berikutnya dari Samsung, bugs ini bisa teratasi.
Hasil Foto Kekuningan Saat Mode Flash On di Galaxy M22
Hasil Foto Kekuningan Saat Mode Flash On di Galaxy M22

Mungkin cukup segitu saja kekurangan Galaxy M22 yang menurut saya terasa mencolok. Namun bila kamu hendak meminang Galaxy M22 ini, jangan berkecil hati, karena di balik kekurangannya tadi terdapat beberapa kelebihan yang cukup mencolok juga.

Kelebihan Samsung Galaxy M22:

  1. Harganya relatif murah. Untuk HP sekelas Samsung, spek yang disematkan pada Galaxy M22 ini terbilang cukup tinggi, karena biasanya Samsung cukup pelit spek lho. Namun di HP ini saya rasakan performanya cukup baik terutama buat maen game. Karena tujuan awal saya beli HP ini ya buat maen game. Game kesukaan saya yakni PUBG Mobile. Selama maen game PUBG Mobile di HP ini, saya jarang sekali mengalami lag, kecuali lag jaringan internet. Saya biasanya pake settingan smooth ultra dan game lancar jaya. Berbeda dengan saya maen game di Galaxy A50s, sering lag dan HP cepet panas. Mungkin sobat pengguna A50s mengalami hal serupa?
  2. Tidak cepat panas saat dipake maen game. Ini yang saya heran. Karena saat saya maen PUBG Mobile di Galaxy A50s, HP saya cepat panas dan sering lag. Namun saat saya maen di Galaxy M22, jarang sekali lag dan suhu adem-adem saja, walaupun saya sering maen game full semalaman. Mungkin ini karena tadi, kerapatan dan resolusi HP ini lebih rendah, jadi pas maen game, tidak terlalu memberatkan CPU dan GPU.
  3. Baterai awet. Ini yang patut diacungi jempol. Walaupun cuma mengusung baterai 5000 mAh, saya jadi tidak terlalu sering ngecas HP ini. Galaxy M22 bisa bertahan hingga 2 hari lho kalo kita hanya make HP ini secara wajar, misalnya buat buka chat, SMS, baca berita, browsing dll. Namun jika pake maen game atau muter video / YouTube, ya paling baterainya tahan sehari semalam. Namun ketahanan baterainya ini memang saya rasa lebih irit jika dibanding Galaxy A50s punya saya.

Kesimpulan:

  1. HP Galaxy M22 ini kurang cocok bagi kamu yang hobi foto-foto atau merekam video. Walaupun saya tidak bisa bilang hasilnya jelek, namun saya lebih merekomendasikan mending ambil seri A saja, karena hasilnya lebih baik.
  2. HP Galaxy M22 ini sangat cocok buat kamu yang suka maen game dan nonton video. Ya, karena pengalaman saya maen game di HP ini lancar jaya walaupun pake setingan HD dengan FPS ultra, tidak cepat panas dan baterainya cukup awet. Jadi buat kamu yang hobi maen game dengan budget terbatas, ambil saja HP ini.
PUBG Mobile di Galaxy M22
PUBG Mobile di Galaxy M22

Mungkin sekian saja sharing saya tentang Samsung Galaxy M22. Semua kembali kepada selera dan budget. Semoga bisa menjadi inspirasi dan masukan bagi kamu yang baca postingan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.